Di dalem mall, Afrizky dan Calista langsung pergi berkeliling (oya lupa ngasih tau. Sekarang sudut pandangnya diganti jadi orang ketiga serba tahu, bukan orang pertama pelaku utama lagi). Sedangkan Oksa dan Riga,.. Ya tau sendirilah gimana mereka. Riga yang nggak suka ama kelakuan Oksa berusaha ngehindar dari si setan bertanduk coklat itu. Sekarang yang jadi pertanyaan, kenapa kok Oksa sampe mau-maunya nguntitin Frizky dan Calista. Nah sebenernya dia cemburu dan agak nggak suka kalo Frizky jalan sama Calvin, eh Calista. Tapi ada beberapa alasan lain yang nggak bisa dijabarin langsung sama si author dan charanya sendiri. Ya gitulah.

"Oksa, udah ya. Gue nggak tahan lagi sama kelakuan lo yang kayak gini. Gue mau pergi aja deh," kata Riga. Oksa langsung nyengir jail kayak biasanya.

"Jadi lo nggak mau? Bener-bener nggak mau?" goda Oksa. Riga manggut-manggut semangat.

"Ya betul. Gue bener-bener nggak mau lo ngehancurin hidup Afrizky lebih dari ini. Plis lo jangan nyebarin kabar yang nyeleneh tentang Frizky lagi! Plis! Gue peduli ama dia karena gue sahabat karibnya," kata Riga. Oksa manggut-manggut.

"Oke deh. Tapi kita tetep ikutin mereka. Soalnya Calvin tuh orangnya gimana gitu, jadi gue agak nggak yakin kalo Frizky jalan ama dia," sahut Oksa. Riga langsung kena efek garis-garis item di mukanya.

"Ya deh ya. Ini demi kebaikannya juga kok ya." Riga dan Oksa melanjutkan ekspedisi mereka.

~"~"~"~"~"~

Jam 1,..

"Frizky, kok kayaknya lo suka matung sih? Gara-gara authornya ya?" tanya Kak Lista pas mereka lagi istirahat bentar di suatu restoran di Ambarrukmo Plaza.

Oh jadi latarnya di Amplaz? Kenapa si author nggak ngomongin dari chapter awal?

Heh, dah kutulis ya. Cuma kusensor aja. Liatin nggak sih?

Oh iya ya. Ah udah deh, balik lagi ke story.

"Soalnya ini salah satu tempat yang dilarang bapak gue untuk dikunjungi (selengkapnya http://www.ngomik.com/chapter/10251/6-mendidik-murid-dengan-pakaian-ketat/read#11). Sejak kecil gue emang udah dilatih secara intensif sama bapak gue ato mungkin individual. Ini pengalaman bapak gue aja sih," jelas Afrizky.

"Oh jadi gitu. Gue juga punya temen yang sama kayak lo gini. Tapi beda SMA sekarang. Ya gitu deh," kata Calista. Afrizky cuma nyeruput jusnya.

"Omong-omong, lo ngerasa ada yang ngikutin nggak sih?" tanya Calista sambil liatin belakang. Nyaris aja Oksa ama Riga keliatan. Untung mereka keburu ngumpet di bawah meja.

"Ya sih. Gue dah tau dari tadi ada yang ngikutin. Insting gue nggak pernah salah kok. Insting gue bilang,.."

"KALO OKSA AMA RIGA ADA DI BAGIAN KURSI NOMER 39 TEPATNYA JARAK SAMA GUE CUMA BEDA 3 KURSI DAN MEREKA LAGI NGUMPET DIBAWAH MEJA." Afrizky memperjelas suaranya. Oksa dan Riga langsung keluar dari tempat persembunyian mereka.

"Sialan lu Friz. Lu tau aja kalo gue ama temen lo yang nggak puber-puber ini ngumpet. Dah gitu tempatnya tepat lagi," kata Oksa sambil njambak rambut Afrizky dikit.

"Ngomong-omong ngapain kalian ngintilin kita kesini? Masalah ya kalo gue minta jalan sama Afrizky kayak gini?" tanya Calista. Oksa langsung senyum jail ke Calista.

"Yah, ekspresi kakak nggak menjanjikan sih," kilah Oksa. Calista langsung njambak rambut Oksa.

"Oh gitu ya? Kurang meyakinkan gimana coba ekspresi gue hah?" geram Calista.

"Ampun ampun. Gue kan cuma,.."

"Cuma apa?"

"Udah deh Kak, Oksa, pengunjung ngeliatin kita nih," lerai Riga dan Afrizky sambil ngeliatin ribuan mata yang memandang mereka. Author yang ngeliatin langsung ngasih sinyal buat kembali ke semula. Dengan tatapan yang ctaarr membahana sang author langsung nyuruh keempat tokoh untuk kembali ke posisi semula. Dan akhirnya mata-mata yang ngeliat makin berkurang.

"Nah, gimana kalo habis ini kita ke Timezone? Gue mau nantang Oksa soalnya," tanya Calista pada Riga dan Afrizky. Mereka cuma manggut-manggut.

"Oke. Gue terima tantangan lo." Oksa langsung masang tampang jail dan optimis bisa menang lawan Calista.

~"~"~"~"~"~

Jam setengah 2 sampe selesai, mereka (Afrizky, Oksa, Riga dan Calista) main sepuasnya di Timezone. Sang author ngeliatin mereka dengan perasaan iri. Wajar, soalnya author cerita ini kan kelas 3, perjuangan gitu (kalo perjuangan, ngapain masih sempet bikin story and masih aktif di ngomik, nggak vakum dulu kayak teman-teman sezamannya?). Afrizky yang nggak tau apa-apa hanya mojok sambil nonton. Duh kasian si Frizky. Frizky kemudian ngeliat jam, udah jam 3.

"Kak Lista, Oksa, gue duluan ya! Riga, yo kita cabut pulang. Sekalian kita akhiri fanfic ini biar nggak nambah beban si author," ajak Afrizky. Riga manggut-manggut.

"Oke. Gue juga kasian ama si author. Biar cepet kelar gitu biar berkurang bebannya si author," kata Riga.

"Friz, lo dah mau pulang?" tanya Oksa. Afrizky ngangguk.

"Ya gitu deh. Yo Rig, kita jalan!" Afrizky dan Riga pun berlalu.

~"~"~"~"~"~

Di sekolah, keesokkan harinya,..

"Huh akhirnya hari-hari sekolah yang mencapekkan datang," kata Afrizky. Tiba-tiba dari belakang sesosok bayangan menepuk pundak Afrizky.

"Alo Friz!" sapa setan itu. Ya, dia adalah Oksa.

"Ngapain lo nepok-nepok pundak gue?" seru Afrizky. Oksa cuma nyengir.

"Nggak apa-apa," jawabnya santai.

"Afrizky Budiutomo, ikut saya sebentar!" Seseorang muncul di balik pintu kelas X-D. Dia adalah kak Calista. Afrizky langsung pergi keluar kelas.

"Ada apa kak?" tanya Afrizky. Kak Calista langsung ngasihin kotak yang dia pegang.

"Kotak apa ini kak?" tanya Afrizky.

"Itu isinya buku tips ngehindarin cewek dan tips nge-hack akun FB dan Twitter seseorang. Lo bakal butuhin kedua buku itu. Ambil aja, itu buat lo," jawab kak Calista. Afrizky ngangguk kemudian masuk lagi ke kelas.

"Lumayan deh dapet buku yang selama ini gue cari. Makasih banget kak Lista!"


__THE END__

NB: Makasih untuk yang dah ngikutin sampe sejauh ini. Aku bakal selalu ngasah kemampuan nulisku. Untuk sang komikus, mong @SnatcherKid, maaf klo fanfic ini gaje ato agak gimana gitu. Makasih semuanya!


Other Stories