Pada zaman dahulu Kanjeng  Bupati Trenggalek Radhen Noto Kusumo mempunyai seorang putra yang bernama Raden Mas Subroto. Wajahnya tampan, cerdik dan banyak pengetahuan yang ikut campur dalam urusan keamanan para rakyatnya.

 

     Waktu itu di wilayah Trenggalek bagian barat, keamanan dan kenyamanan rakyat terganggu oleh para Begal (Perampok) yang biasa muncul di dekat hutan Ponorogo. Banyak para rakyat yang mengadu dan meminta pertolongan pada Kanjeng Adipati.

 

     Kanjeng Bupati Kemudian mengutus putranya Raden Mas Subrata untuk mengatasi masalah dan memberi pengeayoman pada masyarakat tersebut. Kemudian Radhen Mas Subroto juga mengemban tugas untuk menyebarluaskan berita sayembara, siapa saja yang bisa menangkap para Begal tersebut hidup atau mati akan diberi hadiah dari kerajaan.

 

     Berita tersebut tersebar luas hingga Warog Siman yang berasal dari desa Kasimanan dekat perbatasan Ponorogo  mendengarnya. Dia segera berangkat untuk mencari para Begal yang telah membuat kerusuhan di bagian barat Kerajaan Trenggalek tersebut. Ternyata pemimpin Begal yang membuat kerusuhan tersebut adalah Surogentho anak dari Surobangsat. Warog Siman kemudian mengingatkannya dan Surogentho pun menurutinya kemudian meninggalkan tempat itu.

 

     Ia pergi ke arah utara, dalam perjalanan Surogentho bertemu dengan gadis cantik yang bernama Cempluk anak dari Warog  Suromenggolo. Dasar anaknya nakal Surogentho menggodanya sampai-sampai akan memperkosanya. Kemudian Radhen Mas Subroto yang kebetulan lewat mencegahnya. Tapi Surogentho tidak terima atas perlakuan Radhen Mas Subroto dan terjadilah pertempuran.

 

     Karena merasa kalah ilmu dalam pertempuran Radhen Mas Subroto kabur mengejar Cempluk yang telah lari terlebih dahulu. Sesampainya di dekat rumah, Warog Suromenggolo kaget melihat putrinya berlarian terengah- engah bersama seorang cowok yang tampan. Setelah tenang Cempluk bercerita kepada ayahnya kalau di jalan tadi digoda oleh Surogentho dan akan dipersunting, tapi dia tidak mau. Kemudian ditolong oleh Radhen Mas Subroto, tapi ia kalah dalam pertarungan dan akhirnya berlari pulang.

 

     Tidak lama kemudian Surogentho bersama ayahnya datang. Ia memaksa Cempluk supaya menjadi istrinya.Tapi Warok Suromenggolo tidak memperbolehkannya. Terjadilah pertarungan hebat antara Warog Suromenggolo, Surobangsat dan Surogentho. Jurus masing-masing dikeluarkan untuk menjatuhkan lawan hingga ajian usus-usus pun dipakai. Dalam pertarungan ini akhirnya Warog Surobangsat dan Suromenggolo kalah.

 

     Setelah kejadian itu Radhen Mas Subroto merasa ada getaran-getaran cinta pada Cempluk. Dan ia menginginkan Cempluk untuk dijadikan istrinya.

 

     Di lain tempat, sesudah mengusir Surogentho, Warog Siman pergi ke Trenggalek. Kemudian sang Bupati memberi hadiah putranya (Radhen Mas Subroto) untuk dijodohkan dengan Suminten puteri Warog Siman. Warog Siman pun sangat bahagia mendapat hadiah tersebut.

 

     Warog siman dan istrinya pun segera mempersiapkan segala keperluan untuk pesta pernikahan anaknya. Namun di tengah persiapan pesta ada seorang utusan (Ki Patih) datang untuk menyampaikan berita bahwa pernikahan kedua anak mereka dibatalkan karena Radhen Mas Subroto belum pulang semenjak tugas dan tidak tahu kemana perginya. Warog Siman pun diberi emas berlian sebagai ganti hal tersebut.

 

   Warog Siman sangat terkejut akan kabar tersebut, padahal  peralatan pesta sudah tersedia semua, bahkan undangan sudah disebar  sampai kemana-mana. Dia khawatir kalau putri yang sangat disayanginya sampai mendengar kabar ini. Tak dapat dihindarkan, Suminten mendengar kabar tersebut dan menjadi gila. Warog siman sangat sedih dan kecewa akan hal tersebut.

 

     Tidak lama kemudian datanglah adik dari Warog Siman yang beri berita  bahwa sesungguhnya Radhen Mas Subroto jatuh cinta dengan Cempluk putri dari Warog Suromenggolo, teman seperguruan Warog Siman. Hatinya terbakar mendengar kabar tersebut dan segera pergi ke tempat Warog Suromenggolo. Terjadilah pertarungan antara Warog Siman dengan  Warog Suromenggolo.

 

Mereka berdua mengadu kesaktian. Dan ternyata tidak ada yang menang dan tidak ada yang kalah dalam pertarungan tersebut. Mereka berdua berasal dari satu perguruan yang sama dan sama-sama sakti.

 

     Di tengah-tengah pertarungan yang dahsyat, tiba-tiba mereka berdua berhenti karena kedatangan Suminten yang tertawa sendiri dan bertingkah aneh. Mengetahui hal tersebut Warog Suromenggolo merasa iba dan dan segera mengobati Suminten.

 

     Setelah Suminten sembuh, kemudian dimintakan keadilan di Trenggalek. Akhirnya Suminten menjadi istri Radhen Mas Subroto, Cempluk sebagai istri pertama dan Suminten menjadi istri kedua.

 

END.

 

 


 
 
2komik
13pengikut

Kamu mungkin suka